Si Doel The Movie (2018)

Terdapat cara mengidentifikasi apakah anda termasuk sasaran pasar Si Doel the Movie atau bukan. Apabila mendengar bagian lirik “Aaanak Betawiiii...” membawa anda melayang ke ruang nostalgia bahkan emosional, atau anda bisa mengasosiasikan voice over, foto keluarga, sampai tanjidor dengan momen-momen tertentu dari sinetronnya, maka film ini untuk anda. Karena artinya, menyerupai saya, keseharian anda sempat ditemani Si Doel Anak Sekolahan (1994-2003). Sedangkan bagi penonton baru, alias tanpa kenangan perihal sinetronnya, mungkin kedekatan emosi takkan didapat.

Tapi jangan khawatir, lantaran Rano Karno, yang menjadi sutradara (debut layar lebarnya) sekaligus penulis naskah (pernah menulis Satu Jam Saja dan Anak-Anak Malam) selain tentunya memerankan Doel, berbaik hati mengatakan penjelasan. Bukan klarifikasi asal taruh layaknya kursus kilat, melainkan bersifat alami. Misalnya dari obrolan ketika Sarah (Cornelia Agatha) mengungkapkan alasannya meninggalkan Doel 14 tahun lalu. Kita diberi tahu latar belakang yang terjadi dalam sebuah pembicaraan yang masuk akal terjadi. Bisa juga lewat bahasa visual, menyerupai kala Koh Ahong (Salman Alfarizi) melirik Zaenab (Maudy Koesnaedi), ketika Mak Nyak (Aminah Cendrakasih) bertanya, mengapa ia belum menikah? Penonton awam sanggup menangkap adanya perasaan khusus Koh Ahong.

Bagi penggemar, mendapati tokoh-tokoh idola masih sama menyerupai dalam ingatan sudah menjadi kepuasan tersendiri. Contohnya Mandra (Mandra), selaku abjad pertama yang mengisi layar. Langsung ia pamerkan verbal besar ciri khasnya, yang gemar pamer juga mengeluh, sekaligus berperan sebagai motor unsur komedi yang konsisten mencerahkan suasana sepanjang durasi. Kali ini beliau pamer lantaran akan diajak Doel ke Belanda demi memenuhi usulan pekerjaan dari Hans (Adam Jagwani). Paruh awal ini agak terganggu akhir lemahnya penataan bunyi yang kerap menciptakan obrolan tenggelam. Untungnya, duduk kasus ini tak berlangsung lama, hilang semenjak Doel dan Mandra berangkat, meninggalkan Atun (Suti Karno) dan Zaenab di rumah.

Zaenab pun sama, masih perempuan penyabar, ikhlas, selalu mendapatkan walau di belakang senantiasa terluka. Dia bersabar menanti Doel memberi kabar setibanya di Belanda, sama menyerupai dikala ia sabar menanti sang pujaan hati membalas cintanya. Begitu sabar, walau dalam dua situasi itu, Sarah selalu menghalangi. Tanpa melihat trailer pun kita tahu kekhawatiran Zaenab mengenai pertemuan Doel dan Sarah bakal terwujud. Bukan Si Doel namanya tanpa konflik cinta segitiga mereka. Konflik yang bersama-sama “jalan di tempat”, meski kini, status janji nikah menambah kompleksitas. Doel belum resmi menceraikan Sarah, sementara ia sudah menikah siri dengan Zaenab.

Keseluruhan alurnya, yang beberapa poinnya pernah ditampilkan di FTV Si Doel Anak Pinggiran (2011), bagai menjembatani dongeng usang menuju problematika baru, tak ubahnya episode pilot untuk story arc berikutnya. Layaknya pilot pula, dinamika permasalahan tak seberapa. Mengecewakan, namun bisa dipahami. Mayoritas franchise lawas yang dibangkitkan lagi, niscaya dimulai dengan sajian yang murni mengarah nostalgia demi merenggut kembali perhatian penggemar usang ketimbang pribadi menjabarkan narasi gres yang utuh dan “layak”.

Doel hasilnya bertemu dengan Sarah di Tropenmuseum. Pemilihan lokasinya sesuai. Museum merupakan daerah menyimpan artefak masa kemudian semoga tak terlupakan, sebagaimana Sarah yang sulit Doel lupakan walau kekerabatan keduanya telah berlalu. Mungkin menyerupai kata Mandra, Doel ialah orang primitif yang menyukai masa lalu, atau sebaliknya, menyerupai para pengunjung museum, ia menghargai meori, memperlakukannya dengan penuh cinta. Tokoh utama kita ini memang tidak pernah berubah. Masih diam, tertutup, penuh keraguan. Bahkan tatkala bertatap muka untuk kali pertama dengan Dul (Rey Bong), anaknya. Sikapnya terkesan terlalu dingin, toh sanggup dimaklumi, meningat “anak harus hormat kepada orang bau tanah apa pun kondisinya” termasuk nilai kekeluargaan yang Rano Karno, beserta dongeng Si Doel junjung semenjak dahulu.

Cornelia Agatha, yang hasilnya kembali ke layar lebar sehabis 12 tahun semenjak Jatuh Cinta Lagi, sanggup mengubah kalimat klise menyerupai “Aku yang salah!” menjadi emosional. Dia dan Rano Karno—dalam kapasitas selaku sutradara—saling mengisi bermodalkan pemahaman masing-masing atas mise en scène demi menguatkan dramatisasi. Cornelia, layaknya pemeran panggung yang baik, tahu kapan mesti bererak, berdiri, melangkah menjauh dari lawan bicara guna memberi penekanan. Terkait penempatan blocking pada penyutradaraan Rano Karno, saya menyukai sebuah adegan ketika Doel tengah kusut pikirannya, sementara Sarah dan Dul, jauh di belakang, di luar titik fokus kamera, beraktivitas tanpa sepengetahuan Doel. Momen non-verbal tersebut bicara banyak, khususnya soal isi pikiran Doel. Si Doel the Movie terang punya segalanya untuk menghasilkan lebih dari obat nostalgia. Tapi untuk sekarang, tujuan itu rasanya sudah cukup.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Si Doel The Movie (2018)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel